Sabtu, 28 September 2013

Tekanan

Assalamualaikum


bila final semakin dekat, semakin banyak tekanan yang aku perlu lalui, sama ada secara direct atau indirect, sungguh merasa tekanan yang amat sangat di semester 3. tak tahu apa yang stress tapi aku terasa otak aku terlalu stress sampaikan nak jejak kaki kekelas pun aku malas, dulu aku lah manusia yang paling sayang kelas tapi sekarang aku lah manusia yang paling membenci kelas.

aku suka menjadi searing student 
tapi
aku benci menjadi seorang student yang berada dalam tekanan.

jadi student mudah, pergi kelas, study any topic, do some assignment, submit and everything are DONE. simple and easy but to be honest this semester i really hate it. 

bila nak ja masuk kelas dalam kepala aku ni fikir "what will happen today, it would be bad or good? " takut nak masuk kelas, takut nak hadapi sesuatu diawal kelas atau diakhir kelas. kalau lah mereka boleh
 faham kami, mesti mereka tahu kami dah cuba yang terbaik untuk menjadi seorang student. 

pernahkah student seperti kami melawan? tunjuk yang kami tak suka? tunjuk yang kami benci sangat, tunjuk bahawa kami sangat kurang ajar, pernahkah kami tunjuk semua tu? setiap apa yang diberi kami ambil kami buat kami siapkan walaupun kami tak tahu jalan penyelesaian untuk soalan itu apa, kami masih cuba buat tanpa tanya sesiapa, sebab kami takut bila kami mula menanya kami bakal ditanya kembali yang kami sendiri buntu jawapan. 

aku mengharapkan yang terbaik untuk hadapi lagi 2 minggu sebelum final, aku mengharapkan tiada tekanan di saat saat akhir ini, bantu kami ya Robb, kami perlu bantuan-Mu untuk hadapi hari hari yang kami bakal lalui. sungguh hanya dengan kuasa-Mu sahaja bisa merubah panas menjadi sejuk, matahari menjadi bintang, hujan menjadi salji, harimau menjadi kucing, hanya KAMU yang bisa merubah apa yang kamu telah tetapkan, aku hanya ingin yang terbaik untuk aku hadapi hari esok. 

disaat otak ini penat diadun dengan pengiraan dan teori
mata kami disajikan pulak dengan adegan yang sungguh membuatkan otak ini payah untuk menerima
kerana apa yang disajikan berbeza dari apa yang difikir. 

disaat mata ini disajikan dengan puluhan nombor 
telinga kami pulak dibiarkan mendengar yang bukan berkaitan nombor sebenarnya apa yang ingin diceritakan? 

disaat hati ini sudah mula ingin menerima 
kami diberi sesuatu yang membuatkan kami berfikir adakah perlu untuk terus menerima atau tinggalkan sahaja. 

itulah pengorbanan untuk mengejar cita cita, ini baru sikit apa yang ingin DIA tunjukkan, belum lagi waktu praktikal, lagi banyak dugaan dan cabaran dan lagi banyak manusia yang bakal ditemui. bersabarlah sesungguhnya setiap kesabaran punya banyak kemanisan diakhirnya, kami tahu apa yang dirancang untuk kami adalah yang terbaik untuk kami, 

dan
TERIMA KASIH kerana sudi terus memberi kami ilmu walaupun ianya sikit yang kami mampu terima, MAAF kami bukan manusia yang sempurna yang tak punya marah dan perasaan, kami juga manusia yang tahu amarah dan tekanan itu apa. 

p/s : final hanya 3 paper tapi killer sangat macam painkiller yang boleh menahan sakit .





Tiada ulasan: