Jumaat, 4 Oktober 2013

Yang Terbaik

Assalamualaikum

Enjoy today | via Tumblr

menaip sambil menghirup udara petang sebelum maghrib sungguh mendamaikan bagai hilang segala masalah dibawa angin selepas hujan, hati bagai menunduk mengiyakan inilah ketenangan yang ingin aku cari tapi payah untuk aku temui, buntu bila ketenangan itu tiba tiba hilang bagai dibawa mimpi. kita hidup sungguh inginkan yang terbaik, tapi dalma masa yang sama kita juga cuba untuk menjadi yang terbaik.

aku cuba menjadi yang terbaik yang mampu membuatkan semua mata memandang kewujudan aku tanpa salah dan silap, tapi aku lupa aku manusia yang bisa jatuh dengan mudahnya, bisa mengalah dengan senangnya, aku cuba bangkit dari setiap masalah tapi sungguh aku lupa aku bukan keseorangan kerana DIA sentiasa memerhati dan menolong aku ketika aku butuh kan DIA.

kadang kadang aku dah cuba yang terbaik tapi masih ada yang melihat dengan penuh kekurangan bagai ianya sampah yang mampu dibuang kepelupusan sampah, sebenarnya, kau anggap kami ini seperti apa? adakah seperti sampah yang busuk baunya? atau anggap kami ini seperti bunga lantana camara yang cantik warnanya tapi busuk bila dibau? kau anggap kami ini apa? pemusnah masa yang kau ada demi kami? sungguh aku tertanya. KAMI INI APA PADA KAU? 

bila fikiran yang sentiasa berjalan ini sudah penat berjalan masa bagaikan berhenti seketika untuk memberi aku ruang dan peluang untuk berehat dari keadaan yang sungguh membuatkan aku lemas dalamnya, aku penat bila fikiran ini ingin terus berjalan sedangkan aku dah tak mampu untuk terus berjalan. sungguh selagi aku mampu aku akan bertahan, bila aku sudah tak mampu aku akan berhenti dari berjalan. selagi aku kuat aku akan terus disini, tapi bila aku lemah aku akan pergi. 

MAAF aku kata bukan niat aku untuk tunjuk bahawa degilnya aku, tapi aku cuma penat untuk terus mencari akan jawapan yang aku sendiri tiada jalan, sungguh aku penat akan itu, aku cuma inginkan secebis ilmu tapi kau memberi ilmu dengan penuh kekejaman. bagaimana aku ingin terima sedangkan aku dididik dengan penuh  kelembutan, walaupun kelembutan aku diajar, aku juga mampu menjadi seorang manusia tanpa apa apa hilang nilai hormat tapi bila aku diajar dengan kekejaman aku hilang nilai hormat kerana hidup aku penuh dengan kelembutan bukan kekejaman. kau silap kerana kau menganggap latar belakang setiap manusia itu adalah sama dan mampu terima setiap yang kau lakukan. 

MAAF AKU BUKAN MANUSIA YANG DIDIDIK DENGAN KEKEJAMAN JADI AKU TAK BOLEH TERIMA AKAN KEKEJAMAN. 

mama dan abah ajar aku dengan penuh sifat lembut jadi bila kejam yang diguna keatas aku, aku tak mampu.

dan 
maaf untuk itu.
see you soon.

p/s : doakan aku semoga semuanya membaik sebab final exam semakin hampir. 


2 ulasan:

9n0L4 berkata...

best of luck utk exam. moge terus tabah dan kuat. :)

AMALINA YAAKUB berkata...

9n0l4 : thanks dear