Rabu, 30 Julai 2014

Setaraf


"tak payah gaduh dengan dia, kita tak setaraf dengan dia''. 

kau berkata kata tapi kau tak berfikir kau letak diri kau dimana, itu kesalahan yang paling nyata yang telah kau buat. hebat, hebat, sangat hebat. entah la untuk aku memafkan dan berbaik dengannya payah, sangat payah. aku belajar untuk suka, tapi hati aku menolak, aku belajar untuk lupakan semua tapi aku tak mampu. Ya Tuhan kenapa hati aku begini? 

manusia adakala alpa dengan apa yang dia ada, dia lupa yang hidup ada karma, yang ada jatuh bangun, yang ada susah senang, tuhan berikan kau kemewahan untuk kau sedar hidup perlu berbagi, tapi aku lihat kau lupa kau siapa, kau lepaskan peluang yang kau ada, kau buat insan insan kerdil memaki, mencaci, menghina diri kau, sedangkan kau punya segalanya, tapi satu yang kau tak punya, kehidupan. 

maaf mungkin aku masih muda, untuk meluahkan keburukkan kau, tapi umur aku sudah cukup memahami setiap yang kau buat, itu salah, muda tak beerti dia salah, tua tak beerti dia benar. aku melihat, aku memahami, dan aku merasai semuanya, tolonglah berubah. tolong untuk kali ini sahaja. 

tolong jangan jadi manusia yang hanyut dengan kata kata yang memburukkan diri kau, aku sayang, sayang semuanya, dari aku masih kecil kau sering hina aku, aku tahu aku bukan dari keluarga yang senang, aku tak punya apa apa untuk tunjuk kemewahan, tapi satu yang aku punya, cinta, sayang, keluarga. itu adalah aku! 

aku tak mampu taburkan manusia dengan duit, jadi aku taburkan mereka dengan cinta dan sayang.
aku tak mampu beri mereka barang berjenama, tapi aku beri mereka dengan tenaga dan masa.
aku tak mampu hidupkan rumah dengan kemewahan, jadi aku hidupkan rumah dengan makna keluarga.

sejauh mana aku pergi, aku ingat apa yang manusia pernah buat pada aku, baik atau buruk, aku ingat. yang baik aku jadikan memori yang terindah, yang buruk aku jadikan semangat untuk aku buktikan apa kau cakap, semuanya salah.

terima kasih atas segalanya, baik atau buruk, kau tetap manusia macam aku. semoga kita semua faham erti sayang bukan erti kemewahan.

" rumah itu jiwa, keluarga itu hati, hati dan jiwa ada disitu, 
jadi tak mudah untuk kau lepaskan mereka untuk memilih jiwa dan hati diluar ''



Tiada ulasan: